Fadli Zon : Otak Kotor yang Tidak Suka Anies dan HRS!

Anggota DPR RI Fraksi Partai Gerindra Fadli Zon angkat bicara mengenai pemanggilan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Imam Besar FPI HRS oleh pihak kepolisian.

Fadli Zon mengatakan, pemanggilan kedua tokoh tersebut sejatinya terjadi lantaran ada pihak-pihak yang membenci mereka.

“Yang terjadi pada Gubernur DKI dan HRS itu karena ada otak kotor. Mereka tidak suka dengan dua orang ini,” tukas Fadli dikutip Suara.com dari tayangan Kanal YouTube Dua Sisi.

Menurut Fadli Zon, para ‘otak kotor’ yang tidak suka dengan Anies Baswedan dan HRS berusaha untuk menjegal keduanya dengan berbagai caranya.

Bahkan, mereka menghalalkan berbagai cara, termasuk merekayasa kejadian agar publik tidak lagi respect dengannya.

“Itu dicari-cari kesalahan mereka, merekayasa supaya ditjatuhkan, diberhentikan,” ucap Fadli Zon.

Lebih lanjut, Politikus Partai Gerindra ini menyoroti alasan pemanggilan Anies Baswedan yang menurutnya sangat tidak masuk akal.

Perlu diketahui, beredar kabar Anies Baswedan diselidiki lantaran ada dugaan pelanggaran protokol kesehatan.

“Emang yang melanggar protokol kesehatan Anies Baswedan? Dari logika otak gak masuk. Jadi ini mencari kesalahan yang menciptakan kegaduhan baru,” lanjut dia.

Menurut Fadli Zon, apabila Anies Baswedan kemudian disalahkan, seharusnya Presiden Jokowi dan Menkes Terawan lebih dulu disentil.

Pasalnya, kedua tokoh sentral negara itu terkesan menyepelekan Covid-19 sebelum merebak seperti sekarang.

“Kalau pembiaran, itu yang paling bisa ditindak Presiden Jokowi dan Menkes Terawan. Ketika awal pandemi mereka membiarkan. Saya kira pembiaran luar biasa berbulan-bulan, sehingga banyak jatuh korban. Jadi kalo ada pembiaran, justru dilakukan pemerintah pusat,” tegas Fadli.

Perlu diketahui, Selasa (17/11/2020) lalu Anies Baswedan memenuhi panggilan pihak kepolisian untuk diselidiki atas kasus pernikahan putri HRS.

Anies diperiksa selama 9 jam. Hasil laporan itu dibukukan menjadi 23 halaman. Dia menegaskan bahwa semua pertanyaan itu dijawab olehnya seusai dengan fakta yang sesungguhnya.

Ada 33 pertanyaan yang diajukan penyidik Subdit I Kamneg Ditreskrimum Polda Metro Jaya selama proses pemeriksaan berlangsung.

Foto : Fadli Zon di Acara Dua Sisi (YouTube/TalkShow TV One)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *