Novel Baswedan : Hukuman Satu Tahun Seolah-Olah Mau ‘Mengejek’ Saya!

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan naik pitam ketika disinggung soal hukuman satu tahun terhadap pelaku penyiraman air keras yang telah melukai kornea matanya.

Menurut Novel, hukuman tersebut seolah-olah mau ‘mengejek’ dirinya. Pasalnya, kejahatan yang dilakukan termasuk penganiayaan tingkat tinggi karena dilakukan oleh anggota polisi aktif dan menyebabkan cacat seumur hidup pada korban.

“Bahkan ‘ancaman’ hukumannya satu tahun dibuat seolah-olah, saya tidak tahu, mau ‘mengejek’ saya? Atau mau menantang ayo satu tahun mau ngapain kalian? Seolah-olah seperti itu tantangannya,” kata Novel ketika diundang dalam acara Mata Najwa, Rabu (17/6/2020).

Ia pun merasa tuntutan hukuman satu tahun yang diajukan kepada pelaku seperti mengolok-olok dirinya. Ia menilai hal itu sangat keterlaluan.

“Saya melihat ini keterlaluan,” katanya dengan nada tinggi.

Novel mengaku ketika pertama kali mendengar tuntutan hukuman satu tahun, dirinya kaget karena merasa dalang di balik kasus ini bersikap sangat berani dalam memperrmainkan kasus hukum.

“Terus terang ketika saya mendengar dari media satu tahun, saya kaget. Ini sudah sedemikian beraninya,” kata Novel Baswedan.

Ia malah menduga tuntutan tersebut juga menghina Presiden Jokowi. Pasalnya, Jokowi sempat meminta agar kasus Novel Baswedan diusut dengan sungguh-sungguh.

“Saya tidak tahu jangan-jangan tuntutan ini juga menghina presiden karena apa? Presiden perintahkan untuk periksa benar-benar. Tapi berani dengan terang-terangan, dengan vulgar membelokkan fakta, menghilangkan saksi-saksi, menghilangkan bukti, menuntut satu tahun,” terangnya.

Seperti diketahui, terdakwa kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan yakni Ronny Bugis dan Rahmat Kadir Mahulette dituntut ‘ancaman’ hukuman satu tahun ‘penjara’. Tuntutan ini pun menuai protes dari berbagai kalangan karena dinilai terlalu ringan. []

Artikel Terkait :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *