Pengamat: Anies-Puan Paket Komplet tapi Pendukungnya Masih Seperti Minyak dan Air

Menduetkan Anies Baswedan dan Puan Maharani pada Pilpres 2024 dinilai memiliki sisi positif dan negatif.

Positifnya, duet Anies dan Puan bisa terjadi tanpa dukungan partai politik lain karena PDIP berstatus sebagai pemenang Pemilu 2019 dan telah memenuhi ambang batas pencalonan presiden.

“Dengan begitu, Anies tidak perlu lagi mencari partai politik untuk mengusungnya,” kata pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul, M. Jamiluddin Ritonga dalam keterangannya di Jakarta, Jumat siang (26/11).

Pasangan Anies-Puan juga kombinasi religius dan nasionalis, sehingga dapat mengakomodir calon pemilih. Suka tidak suka, religius dan nasionalis merupakan cermin masyarakat Indonesia.

Selain itu, duet Anies dan Puan akan diusung partai politik yang kadernya militan. Hal ini menggaransi pasangan Anies-Puan didukung mesin politik yang solid.

“Minusnya, duet Anies dan Puan didukung oleh kekuatan yang¬† berbeda. Pada umumnya, pendukung Anies tidak menyukai Puan dan PDIP. Sebaliknya, pendukung Puan dan kader PDIP tidak menyukai Anies,” tuturnya.

“Jadi pendukung Anies dan Puan seperti minyak dan air, sehingga sulit untuk bersatu. Pendukung bukan menyatu untuk membesarkan duet Anies-Puan, tapi justru berpeluang saling meniadakan,” demikian Jamiluddin. [rmol]

Foto: Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dan Ketua DPP PDIP Puan Maharani/Repro

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *